DON’T JUDGE A BOOK BY THE COVER


Don’t  Judge a Book by The Cover

Pagi ini Gabby terpaksa beranjak dari kerajaan mimpinya karena hari ini adalah hari pertama dia sekolah setelah tiga minggu sekolah libur kenaikan kelas.Sekarang Gabby duduk di bangku Sekolah Menengah Atas kelas dua.”Gab,cepetan mandinya nanti kamu telat  lagi udah siang nih!”omel mama kepada Gabby.Gabby hanya bisa diam mendengar omelan mamanya karena mamanya tidak akan berhenti mengomel sebelum dia keluar dari kamar mandi. ”Hmm…hari ini pertama kali lagi masuk sekolah setelah libur kenaikan kelas,kira-kira gue sekelas sama siapa ya??” tanyanya dalam hati.

Saat dia menuju kelas barunya, yaitu XI.IA 1 tak disangka Gabby satu kelas dengan sahabatnya. ”Tyas..akhirnya gue sekelas juga sama lo”teriak Gabby sedikit histeris karena senang bisa satu kelas dengan sahabat baiknya itu.

Hey,lo kayak di hutan aja teriak-teriak ini sekolah neng” balas Tyas sedikit bergurau.

”Hhee..iya maaf seneng banget gue soalnya bisa satu kelas sama lo,kan gue dah lama ga satu kelas ma lo” jawab Gabby sambil tersenyum lebar.

Ya udah yuk kita masuk aja nyari tempat duduk” ajak Tyas sembari masuk ke kelas.

Hari pertama masuk sekolah pelajaran belum diadakan.Wali kelas hanya mengabsen siswa-siswinya, membuat struktur kelas dan menulis jadwal pelajaran baru.“Kita keluar yuk Gab,liat murid baru pada di MOS sama ngobrol-ngobrol di luar” ajak Tyas. Mereka berdua mengobrol sambil melihat siswa-siswi baru yang di MOS. Ada yang rambutnya dikucir untuk siswi cewek dan memakai bandana untuk siswa cowok.Mereka semua berdadan konyol  hingga membuat Gabby dan Tyas tertawa geli melihatnya.Mereka mulai bernostalgia dengan masa-masa MOS mereka.Tak terasa mereka sudah dua SMA padahal mereka baru merasa beberapa hari yang lalu mereka yang di MOS.

Pagi ini tumben sekali Gabby datang pagi  banget ke sekolah,entah ada angin apa dia tadi pagi bisa bangun lebih cepat dari biasanya tanpa dimarahi oleh mamanya. “ Hmm ternyata sekolah masih sepi,tenang dan damai rasanya disini kalau sekolah sepi” batin Gabby.Saat dia melewati lorong kelasnya jantungnya serasa berhenti untuk beberapa saat.

Oh My GOD!! Ternyata pagi-pagi gini dia udah datang” gumam Gabby agak histeris.

Saat melihat sesosok manusia yang sedang duduk di pelataran bangku depan kelas.Dia tidak menyangka pagi-pagi begini sudah ada yang datang lebih pagi dari dia dan orang itu adalah Angga orang selama ini ia taksir.

Hmm..ternyata dia datang pagi-pagi toh,ok mulai besok gue akan datang lebih pagi lagi biar puas melihat mukanya dia” gumam Gabby lagi kali ini sambil tersenyum lebar, untung sekolah masih sepi jadi tak ada yang melihat Gabby senyum-senyum sendiri kalau tidak tengsin setengah mati dia.

Angga adalah kakak kelasnya  dan orang yang selama ini Gabby  taksir semenjak masuk SMA Harapan.Tak heran mengapa Gabby naksir berat terhadap Angga karena dia udah cakep,pinter, atlet basket pula, menurut Gabby, Angga cowok yang perfect banget. Walau pun Gabby tau bahwa Angga sudah punya pacar di luar sekolah.

“Yas, tyas,lo tau ga tadi pagi waktu gue baru datang gue ketemu sama siapa?” tanyanya pada  Tyas saat istirahat.

”Hmm..sama siapa? Pak Said caraka di sekolah?!” jawab Tyas sambil cengengesan.

Ihh..bukan sembarangan amat sih lo!!” sahut Gabby sedikit ketus “Iya iya maaf deh,trus sama siapa?” kali ini Tyas agak serius menanggapi curhatan Gabby.

Hmm..sama Angga,asli tadi pagi gue seneng banget karena pagi-pagi yang gue lihat adalah dia” jawab Gabby sambil memamerkan deretan gigi putihnya.

Ehem-ehem..yang katanya tadi pagi ketemu pangeran pujaannya” jawab Tyas sambil tertawa.

Hheee..iya pokoknya gue harus datang pagi terus biar bisa liat dia lebih lama lagi” nazar Gabby.Tyas dan kedua sahabat Gabby yaitu Lisa dan Vita pun sudah tau kalau sahabatnya ini naksir berat terhadap Angga.Tetapi memang yang paling dekat dengan Gabby adalah Tyas sahabat kecilnya sejak duduk dibangku kelas tiga SekolahDasar.

Pagi ini Gabby benar-benar datang pagi lagi untuk melihat Angga hingga mengomeli seisi rumah untuk berangkat pagi.

”Ohh..Tuhan,sekarang aku ada dibelakang dia,aku senang walupun aku hanya bias melihatrnya dari belakang” gumam Gabby dalam hati.

Jantung Gabby  berdegub lebih kencang lagi saat Angga tiba-tiba melihat ke belakang tepat kearah Gabby.Hingga membuat Gabby benar-benar salting.Ia hanya bisa melengos ke kiri ketika Angga melihat ke belakang.Gabby benar-benar senang hari ini hingga dia menulis di diary kesayangannya secara rinci kejadian apa aja yang dialaminya ketika melihat Angga.Yah,memang Gabby selalu menulis buku hariannya.Baginya buku hariannya adalah sahabat paling setia untuk dia karena buku hariannnya tidak akan  pernah membocorkan rahasianya.Buku hariannyalah yang tau semua isi hati Gabby yang mungkin sahabat sendirinya pun tidak tahu tentang hatinya.

 

Beberapa bulan kemudian.

Gabby benar-benar merasa terkejut saat melihat Angga marah dengan kasarnya pada teman ceweknya.Asli Angga itu tadi kasar banget bener-bener kasar sampe gue takut dan merinding walau bukan gue yang dimarahin sama dia,gumam Gabby dalam hati.Dia tidak berniat   menceritakan hal ini pada ketiga sahabatnya,karena dia tahu pasti dia akan diceramahi oleh ketiga sahabatnya itu.Gabby hanya menceritakan hal tadi pada sahabat setianya itu yaitu buku hariannya.

dear diary,tau ga hari ini gue liat si Angga ntu marah-marah sama temen cwenya.dia keliatan kasar banget ry,aku jadi sedikit takut ry sama dia.tapi aku itu ga  akan merubah perasaan aku sama dia,bagi aku Angga adalah cwo perfect.aku yakin Angga itu baik,I hope 🙂

Kring kring kring,bel pulang sekolah pun berbunyi.Anak-anakSMAHarapan segera berhamburan keluar kelas,begitu juga Gabby dan tiga sahabatnya itu.

“Gab,mau ikut ga ke tempat les gue ma anak-anak mau kesana??” tanya Elis teman sekolah dan les Gabby “Mau ngapain emangnya??sahut Gabby

“Ya mau minta ganti hari,kan les kita bentur sama bimbel di sekolah??” 

“Oh,iya ya gue baru inget,ya udah gue ikut”. Ternyata jadwal les di tempat Gabby les itu sudah penuh semua.

Kelasnya yang kosong hanya ada di cabang baru masih satu kota tapi agak jauh dari rumah Gabby.Hari pertama berada di tempat les baru masih membuat Gabby agak canggung walau pun temen les Gabby adalah temen satu sekolahnya Gabby malah.Memang ada satu orang yang belum Gabby kenal yaitu Rangga.Rangga adalah temannya si Tyas waktu kelas satu tetapi  dia dan Rangga tak pernah dikenalin oleh Tyas jadi Gabby hanya sekedar tau Rangga dari ceritanya Tyas.

Gabby sebenernya ingin cerita sama sahabat-sahabatnya perihal Angga yang tempo hari marah-marah sama temen ceweknya karena masih ngeganjel di hatinya Gabby.”ehmm..yas,lis,ta gue pengin curhat deh sama kalian” ucap Gabby .

”Iya apa??” sahut Tyas.

”Gue kemarin liat si Angga marah sama temen ceweknya kasar pula,mungkin emang temen ceweknya yang salah tapi ga usah sekasar itu kan sama cewek” curhat Gabby.


“Kan gue udah pernah ngomong sama lo Gab,kalau Angga itu kasar keliatan kok dari mukanya”
jawab Lisa.

Yah,memang benar Lisa udah pernah berkata seperti itu sama Gabby tapi ia tak menghiraukannnya,malah semakin melting sama Angga.Gabby mulai bisa menerima bahwa Angga tak sebaik yang dia pikirkan.Walau masih ada rasa suka terhadap Angga yang hanya bisa di tumpahkan pada buku hariannnya.

“Yah,gue pulang sama siapa?masa sendiri naik angkot,mana udah sore banget lagi?” dumelnya.”ya udah sama gue mau??” tiba-tiba ada seseorang yang menawarkan dirinya untuk mengantarkan Gabby,dia adalah Rangga dan dia tadi mendengarkan dumelannya Gabby.

”Ha?eh,ga ngerepotin lo apa?” ucap Gabby canggung

“Santai aja kali sama gue,ayo mau ikut ga udah sore loh,mau gue anter sampe mana ??”  tanya Rangga

”Hmm..sampe depan aja kok tapi ga pa-pa? kan kita beda arah??” jawab Gabby

“Ga pa-pa sekalian gue jalan-jalan” jawab Rangga sambil nyengir

Akhirnya Gabby meng-iyakan ajakan Rangga karena sudah sore dia pulang les dan jarang ada Angkot lewat. Sepanjang perjalanan mereka lebih banyak berdiam diri,harap di maklumi karena mereka juga baru saling mengenal jadi tak banyak yang dapat dibicarakan.

“Ya disini aja lo turunin guenya,makasih ya maaf ngerepotin dan hati-hati” ucap Gabby tulus

“Goceng!!” tiba-tiba kata itu yang terlontar dari mulut Rangga sambil cengengesan dan mengulurkan tangan seakan meminta ongkos ojeg pada penumpangnya.

”ha?kata lo tadi ikhlas?ga konsisten lo?” jawab Gabby agak di judes-judesin.

”hhaa..iya iya gue bercanda doank kok,ya udah gue duluan ya bye” Rangga pun berlalu

Lalu segera Gabby mencegat angkot dan pulang ke rumah.

“Ngga,anterin gue balik ya nanti” salah satu teman les kami meminta Rangga untuk mengantarnya pulang.

”Sorry,udah di boking” sambil menunjuk kearah Gabby .Tak heran kelas mereka les langsung ribut ngecengin Gabby dan Rangga.Padahal sedari tadi Gabby tak mengucapkan apa-pun pada Rangga.Beberapa minggu ini Gabby setiap pulang les selalu pulang bareng Rangga hingga mereka berdua di gosipin pacaran.Tapi Rangga cuek dengan semua hal itu ia tak seperti cowok kebayakan yang  digosipkan berpacaran langsung kabur atau menjauh dari cewek yang digosipkan pacaran dengannya.Hal itu yang membuat Rangga mempunyai nilai plus di mata Gabby dan Gabby pun mulai menaruh hati terhadap Rangga.

“Gab..” panggil Tyas

“Ha,apa?”  jawab Gabby sedikit cuek

“Lo pulang les bareng sama Rangga ya kemarin” tanya Tyas sedikit menyelidik

“Ha?,kata siapa?” pertanyaan yang di lontarkan Tyas cukup membuat Gabby syok,karena dia tak pernah menceritakan apapun tentang ia sering pulang bareng bersama Rangga kepada sahabatnya.

”Taulah gue,gue gitu pa sih yang gue ga tau,tapi bener ga?” jawab Tyas over pde.

”iya,abis kalau udah sore susah dapet angkot disitu,yaudah gue balik bareng sama dia”jawab Gabby lempeng

“ciee…Gabby” goda Tyas

“lah kok cie pan gue ma dia prend”  Gabby agak mengeles agar sahabatnya tidak tahu bahwa Gabby menyimpan rasa terhadap temannya itu.

Pelan-pelan Gabby sudah mulai bisa melupakan Angga.Yah,walau Rangga ga sekeren dan secakep Angga tapi Rangga ga kalah pinter dengan Angga.Gabby benar-benar ga bisa mendam perasaannya terhadap Rangga akhirnya ia memutuskan untuk menceritakan ini semua pada sahabatnya Dani.Ia menceritakan semuanya bahwa Gabby sedang menyukai seorang cowok tapi ia tak menyebutkan nama cowok itu karena masih malu.Intinya Gabby hanya butuh teman untuk curhat tanpa Dani harus tau siapa orangnya, Gabby pasti akan memberitahu tapi tak sekarang.

“Gab,gue jadian sama Rangga “  sebuah pesan singkat yang membuat jantung Gabby berhenti berdetak.Pesan singkat itu ia dapat dari salah seorang temannya Meli.Ia benar-benar tak percaya bahwa dulu temannya yang mendukung dia jadian sama Rangga kini dia malah yang  jadian sama Rangga.Tapi apalah daya  hancur sudah harapannya untuk bersama Rangga.Gabby hanya bisa menulis semua kejadian yang dialaminya hari ini di buku hariannya.Sakit memang menerima kenyataan bahwa ia harus merelakan Rangga bersama temannya.Dan ia menceritakan kejadian ini kepada Dani,Dani pun terkejut mendengar bahwa cowok yang ditaksir Gabby jadian dengan temannya sendiri secara tiba-tiba.Tapi itu bukan sepunuhnya salah Meli karena ia tak tahu isi hati Gabby sepunuhnya terhadap Angga.

AkhirnyaGabby mulai menceritakan lebih terbuka lagi sama Dani siapa cowok yang ia taksir  dan cowok itu adalah Rangga orang yang sering sekali menjadi bahan ejekan kelasnya Dani karena Rangga satu kelas dengan Dani.

”emang sih tampangnya ga cakep-cakep amat tapi gue ga liat dari itu semua gue lihat dia dari hatinya,dan dia yang udah buat gue sadar  kalau jangan menilai orang dari fisik atau penampilannya aja karena belum tentu luarnya bagus dalemnya sebagus sampulnya”  curhat Gabby

Yap,you right,belum tentu orang cakep luarnya dalemnya secakep luarnya maksud gue hatinya” timpal Dani.

Yah, Rangga sudah menyadarkan Gabby kalau kita menilai atau menyukai seseorang jangan dari luarnya aja alias dari tampangnya tetapi dari dalam hatinya juga.Walau Gabby sekarang ga jadian sama Rangga tapi dia udah ngasih pelajaran berharga banget buat Gabby yaitu  “Don’t  Judge a Book by the Cover”

 

Iklan
Categories: Uncategorized | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: